Purwokerto, 17 Mei 2015: “Happy Wedding Adyana”

Akhirnya tiba juga waktu yang ditunggu, hari bahagia untuk Adyana  yang  telah melangsungkan pernikahan. Persiapan demi persiapan sudah mereka lakukan beberapa bulan sebelumnya, tepatnya mungkin awal tahun 2015, Januari, hingga akhirnya di pertengahan Mei ini.

Seperti yang sudah direquest pasangan ini sebelumnya, saya diwajibkan hadir. Oleh karena itu saya persiapkan jauh-jauh hari, bahkan sejak proses pacaran request soal ini sudah disampaikan, bahwa nanti saat mereka menikah wajib hadir. Satu bulan sebelumnya, untuk tanggal yang telah ditentukan, tiket kereta PP Jkt-Pwt sudah dipesankan. Plan nya berangkat dengan teman-teman dari Jakarta, tapi apa dikata rencananya batal, jadi hanya beberapa saja yang bisa hadir. Tapi tidak mengurangi tujuan trip kali ini.

Cukup panjang jika mengisahkan proses pacaran Adyana, sejak jadian delapan tahun lalu hingga sampai saat ini. Ada kisah menyenangkan, mengharukan, berantem, berbaikan, dll. Macam-macam kisah sudah terjadi diantara mereka. Tapi pada akhirnya, mereka pula yang berhasil membawanya ke proses yang lebih, yaitu proses berumah tangga. Tentunya sebelumnya harus melalui apa yang disebut pernikahan.

Tanggal 17 Mei 2015, dipilih sebagai hari bersejarah bagi Adyana. Dimulai dari acara pemberkatan di Gereja Katedral, Purwokerto dilanjutkan resepsi di Lobby Ballroom Wisata Niaga, Purwokerto. Pemberkatan dilakukan secara Katolik menurut keyakinan Adyana beserta keluarga inti.

Ketika pengantin baru datang ke lokasi pemberkatan di Gereja Katedral Kristus Raja,Purwokerto

Ketika mengikuti  proses itu semua, saya pribadi yang mengikuti jalan kisah cinta mereka sejak awal merasa terharu. Suka duka yang terjadi hingga akhirnya bisa diresmikan didepan altar itu sungguh mengharukan. Apalagi, kalau saya tahu latar belakang dari masing-masing keluarga. Itu semua terlihat dan terasa ketika prosesi pemberkatan. Bapaknya Adi sendiri sempat tersedak (berucap terbata-bata, karena haru) ketika mengucapkan berkat atas pernikahan Adyana. Terlihat juga raut haru kebahagiaan di keluarga Diana, karena Diana berhasil melalui proses pacaran, pendekatan keluarga hingga akhirnya pada hari Minggu, 17 Mei 2015 berhasil melakukan pemberkatan secara Katolik. Saya pun yang mengetahui proses itu semua, juga merasakan keharuan berbalut kebahagiaan.
Setelah proses pemberkatan, ini lagi tanda tangan Akta Pernikahan Gereja (Sakramen Perkawinan Katolik)

Sesi foto bersama, Adyana bersama keluarga inti, didampingi Romo yang memberkati pernikahan mereka berdua
Acara lepas balon "cinta" di depan halaman Wisata Niaga, Purwokerto sebelum resepsi
Prosesi makan kue "cinta"
Pelaminan Adyana "Happy Wedding"


Saya selalu berdoa untuk Adyana, agar mereka selalu dimampukan untuk menyelesaikan masalah demi masalah kedepannya berdua. Apa yang sudah dipelajari selama pacaran mudah-mudahan menjadi pelajaran berharga dan bisa dijadikan bahan untuk kedepannya hidup berumah tangga. Meski diawal berumah tangga ini harus terpisah jarak, saya yakin cinta pada nantinya yang akan menyatukan mereka. Untuk Adi cobalah lebih dewasa lagi, dan cobalah mulai sekarang berpikirlah untuk kehidupan rumah tangga ke depannya tidak lagi berpikir  untuk diri  sendiri, karena semuanya kini untuk keluarga kecil kalian dan keluarga besar. Untuk Diana pesan saya, untuk lebih sabar lagi dan selalu sabar ke depannya. Untuk keduanya, karena sekarang sudah bersatu, mudah-mudahan untuk menyelesaikan masalah tidak lagi pakai ego, selesaikanlah dengan baik untuk kedepannya lebih baik.  Semoga kalian bisa mengemban tugas, setelah janji pernikahan di altar terucap, beban dan tanggung jawab ada dipundak kalian berdua. Mewujudkan keluarga kudus, seperti Yusuf dan Bunda Maria, serta kanak-kanak Yesus. Hal terpenting dalam Katolik, “apa yang sudah persatukan Allah tidak bisa diceraikan oleh manusia”, ingatlah itu. Ingatlah pula proses yang telah kalian lalui hingga saat ini ketika kalian menghadapi masalah, setidaknya dengan itu bisa jadi alat mempererat kembali hubungan kalian. Selamat berbahagia Adyana, Tuhan selalu memberkati dan melindungi keluarga baru kalian, keluarga kecil kalian hingga nanti menjadi keluarga besar. Amin.

Bingung mau berkata-kata atau bercerita apa lagi, semuanya saya sampaikan di foto diposting ini bisa jadi cerita tersendiri. Sekali lagi berkat untuk Adyana, Happy Wedding, Tuhan berserta kalian selalu, sepanjang masa, sampai kakek nenek, sampai beranak cucu. Salam dari cocoper6, rekan seperjuangan kalian. Cpr

Comments

  1. Setelah semuanya berlalu, kini yang dirasakan adalah hampa, rasanya seperti berjuang sendiri. Rasanya sama seperti saat "pisah perjuangan" dengan kalian. Bahtera kalian sudah berangkat, entah kapan bisa menyusul kalian. Tapi posting ini akan selalu ada sampai nanti kalau aku atau kalian kangen. Hihi, berlayar dengan baik ya kawan

    ReplyDelete
  2. Ngegerisi... terutama dari pihak pria hehehehe

    ReplyDelete
  3. Foto ini jadi kenangan, sama Pak Bambang, hari ini beliau dipanggil Bapa, karena sakit, tapi, momen ini adalah momen paling bahagia buat bapak, momen lainnya adalah ketika kelahiran cucu pertamanya, Raya. Sayang, keinginan beliau buat mengantar Raya sekolah tidak bisa diwujudkan, Bapa tahu yang terbaik.

    ReplyDelete

Post a Comment

Tinggalkan jejak, jika anda mampir ;p Terima kasih atas kunjungannya - cocoper6

Popular Posts